Tumbuh 8,95%, Pegadaian Catat Peningkatan Penyaluran Pembiayaan Menjadi Rp39,2 Triliun

ilustrasi
Direktur Pemasaran Pegadaian, Harianto Widodo (tiga dari kiri), dalam pemaparan kinerja Perseroan, beberapa waktu lalu | Dok. Pegadaian

PT Pegadaian (Persero) mencatatkan pertumbuhan penyaluran pembiayaan outstanding loan sebesar 8,95% secara year-on-year (yoy) hingga Juli 2018. Pertumbuhan tersebut seiring naiknya laba bersih Perseroan yang tumbuh dua digit pada periode yang sama tahun ini.

Direktur Pemasaran Pegadaian, Harianto Widodo, mengatakan bahwa sampai Juli 2018 Perseroan menyalurkan pembiayaan atau outstanding loan senilai total Rp39,2 triliun, meningkat dari capaian periode yang sama tahun lalu yang sebesar Rp35,97 triliun.

“Dari sisi outstanding loan, kami tumbuh 8,95% di angka Rp39,2 triliun pada Juli 2018,” kata Harianto, dalam keterangannya yang dilansir Tempo.co, Kamis (13/9/2018).

Pada dasarnya, ujar Harianto, pertumbuhan ini seiring dengan naiknya laba bersih Perseroan pada periode tersebut. Di mana hingga Juli 2018, Pegadaian berhasil mencatatkan laba senilai Rp1,6 triliun atau tumbuh 15,17% secara yoy.

Dia menjelaskan, pertumbuhan outstanding loan dan laba, khususnya selepas semester I/2018, banyak di dongkrak oleh pembiayaan modal kerja sehabis lebaran. Sebelumnya, Pegadaian mengalami penurunan penyaluran pembiayaan selama beberapa waktu sebelum dan sesudah lebaran. Namun, hal tersebut merupakan siklus tahunan yang selalu terjadi. Terbukti, selepas lebaran, penyaluran pembiayaan kembali bertumbuh.

Hingga akhir 2018 ini, Pegadaian menargetkan outstanding loan senilai Rp45,4 triliun atau tumbuh 23,37% dibandingkan capaian tahun lalu yang sekitar Rp36,88 triliun. “Target kami masih senilai itu (Rp45,4 triliun). Sepertinya belum ada rencana revisi target,” jelas Harianto, seperti dikutip Bisnis.com, Kamis (13/9/2018).

Sementara itu, kata Harianto, Perseroan menargetkan jumlah nasabah hingga akhir tahun ini, bertambah 2 juta orang menjadi 11,5 juta nasabah. Pada 2018, Perseroan membidik pangsa pasar generasi milenial dengan mendirikan gerai gadai yang disatukan dengan kedai kopi bertajuk The Gade Gold and Coffee di sejumlah daerah di Indonesia.

Baru-baru ini, Pegadaian juga memproses perizinan mendirikan anak usaha di bidang jual beli emas. Anak usaha tersebut rencananya bernama Pegadaian Galeri 24. Perseroan telah menerima izin dari pemegang saham untuk mendirikan anak usaha dan saat ini izin pendiriannya masih diproses di Kementerian Hukum dan HAM.

Perseroan menggelontorkan investasi sejumlah Rp250 miliar untuk mendirikan Galeri 24. Sebagian besar dana itu digunakan untuk modal kerja pengalihan kepemilikan emas yang awalnya berada di Pegadaian.(DD)